Home Health Wagub Minta Masyarakat Stop Stigma Negatif ke Nakes, Mereka Benteng Covid-19

Wagub Minta Masyarakat Stop Stigma Negatif ke Nakes, Mereka Benteng Covid-19

Mataram, bukadikit.co– Provinsi Nusa Tenggara Barat masih berstatus zona merah Covid-19. Setiap harinya, masih ada saja kasus positif yang dilaporkan. Sehingga Tenaga Kesehatan (Nakes) masih berjuang menjadi benteng pertahanan terkuat melawan covid-19.

Oleh karena itu, Wakil Gubernur NTB, Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalilah, M.Pd., meminta masyarakat untuk terus mendukung dan mengapresiasi kerja Nakes selama ini. Serta, tidak memberikan stigma negatif kepada mereka dikarenakan isu yang belum tentu kebenarannya. Hal tersebut diungkapkan Ummi Rohmi panggilan akrab Wagub NTB, di Ruang Kerjanya, Selasa (4/8).

Lebih jauh, mantan rektor Universitas Hamzanwadi Lombok Timur tersebut menjelaskan, saat ini tak sedikit beredar isu yang mengatakan tenaga medis dan rumah sakit meraup keuntungan dari bencana non alam covid-19 ini. Namun, Ummi Rohmi menegaskan kabar tersebut merupakan berita atau isu yang tidak benar adanya. Dan masyarakat diminta untuk tidak memberikan stigma negatif kepada mereka.

“Sungguh isu ini pasti sangat menyakiti hati mereka, yang meninggalkan keluarganya, berhari-hari menahan rindu, bahkan sampai mengorbankan nyawa sendiri, untuk merawat dan mengobati pasien covid-19,” jelas Ummi Rohmi, (4/8).

Wakil Gubernur NTB, Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalilah, M.Pd.,

Selain itu, Ummi Rohmi juga meminta kepada masyarakat, jika ada yang merasa kurang puas dengan pelayanan rumah sakit atau tenaga medis, bisa segera dilaporkan kepada Dinas Kesehatan atau Ombudsman bila perlu. Bisa juga dilaporkan secara daring melalui aplikasi NTB Care yang bisa diunduh secara gratis. Laporan tersebut akan langsung ditindak lanjuti oleh pejabat terkait.

“Laporkan saja kalo ada masalah. Jika terbukti, kita selesaikan dan berikan sanksi. Bukan malah memberikan isu yang belum tentu kebenarannya,” pesan Ummi Rohmi.

Terakhir, Ummi Rohmi meminta masyarakat NTB untuk tetal disiplin menerapkan protokol kesehatan “NTB”, Nurut Tatanan Baru. Dengan begitu semua orang bisa terlindungi dan tugas Nakes penjuang covid-19 bisa sedikit lebih ringan.

“Mari kita beradaptasi dengan menjaga diri dan orang-orang terdekat kita dari ancaman covid-19,” tandasnya.

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Must Read

KPUD Lombok Utara Dinobatkan sebagai KPU Terbaik ke-2 Tingkat Nasional dalam JDIH

Lombok Utara, bukadikit.co- Komisi Pemilihan Umum Daerah Kabupaten Lombok Utara (KPUD KLU) meraih penghargaan sebagai KPU terbaik ke-dua tingkat nasional dalam pengelolaaan...

Pemprov NTB Upayakan Masalah Air, Listrik dan Blank Spot Tuntas Tahun 2021

Mataram, bukadikit.co - Pemerintah Provinsi NTB sedang mengupayakan ketersediaan listrik, keseimbangan air dan terpenuhinya jaringan internet di seluruh wilayah NTB dapat dituntaskan...

Komplotan Pejambret dan Pencuri Rokok di Lombok Timur Diringkus Polisi

Lombok Timur, bukadikit.co- Tiga kawanan pelaku penjambretan dan pencurian rokok sebanyak 12 (dua belas) slop yang terjadi di wilayah Polsek Keruak berhasil...

NTB Kembali Raih Anugerah Badan Publik Informatif Tahun 2020

Mataram, bukadikit.co- Provinsi Nusa Tenggara Barat kembali berhasil meraih anugerah sebagai Badan Publik Informatif pada ajang Penganugerahan Keterbukaan Informasi Publik Tahun 2020,...

TGB: Menasehati Ahlul Bait adalah Salah Satu Bentuk Cinta

Jakarta, bukadikit.co- Menjawab banyaknya pertanyaan sputar cinta kepada nabi, Ketua Organisasi Internasional Alumni Al-Azhar (OIAA) Cabang Indonesia, KH. Muhammad Zainul Majdi, MA...