Home Health Bupati Bersama Satgas Covid-19 KLU Roadshow Pencegahan Corona di Bayan

Bupati Bersama Satgas Covid-19 KLU Roadshow Pencegahan Corona di Bayan

Lombok Utara, bukadikit.co – Memberikan edukasi dan pemahaman kepada warga masyarakat tentang virus corona merupakan salah satu upaya mencegah mata rantai penyebaran pandemi wabah Covid-19.

Jumat (8/05), Satuan Gugus Tugas (Satgas) Covid-19 KLU turun langsung ke perkampungan masyarakat maupun Puskesmas se-Kecamatan Bayan.

Kegiatan ini dipimpin Bupati selaku Ketua Gugus Tugas Covid-19 Lombok Utara. Turut mendampingi Bupati Kadis Kesehatan dr. H. Lalu Bahrudin, Kalaksa BPBD Muhadi, SH, Kadis Hublutkan M. Iwan Maret Asmara, S.Sos, Ketua AKAD Budiawan, SH, Danramil Bayan Kapten Turmuzi, dan Kapolsek Bayan Ipda Sugijaya.

Roadshow diawali dengan mengunjungi Puskesmas Senaru kemudian Puskesmas Bayan dan diakhiri dialog bersama dengan masyarakat Embar Embar Desa Akar Akar.

Adapun tujuan roadshow di antaranya mengecek secara langsung kesiapan Puskesmas setempat dalam melayani masyarakat, mendengar masukan terkait kesulitan-kesulitan yang dihadapi tenga kesehatan di Puskesmas sembari mencari solusinya, memberikan semangat sekaligus menyerahkan APD kepada tenaga medis, serta menemui dan memberi support moril kepada keluarga yang ditinggalkan oleh warga yang tengah diisolasi di Unit Layanan Karantina Tanjung serta menyerahkan sembako.

Bupati Dr. H. Najmul Akhyar, SH, MH menyampaikan bahwa pemerintah daerah terus berusaha semaksimal mungkin mempercepat pemutusan mata rantai penyebaran pandemi Coronavirus (Covid-19) di Kabupaten Lombok Utara.

“Kita tahu bersama Corana ini adalah penyakit menular. Bagi warga kita yang rapid tesnya ternyata reaktif, pemerintah mengambil langkah-langkah dan tindakan lanjutan dengan mengkarantina (isolasi) agar mudah dikontrol dan diperiksa melalui tes laboratorium agar kita tahu apakah positif atau tidaknya,” terangnya.

Menurut bupati, jika hasil rapid tes negatif maka yang bersangkutan diperbolehkan pulang. Langkah itu diambil pemerintah daerah dalam rangka melindungi warga masyarakat Bayan dan Lombok Utara secara keseluruhan.

Pada kesempatan itu, bupati menegaskan apabila ada warga dari suatu dusun yang status tesnya reaktif agar tidak ditakuti apalagi dikucilkan sebab mereka juga warga Kabupaten Lombok Utara.

“Agar tidak seperti ini, kami pemerintah mengambil tindakan untuk sementara waktu membawa dan memindahkan mereka ke tempat yang telah disediakan. Apapun yang dilakukan oleh Satgas atau Dinas Kesehatan tentu tujuannya baik buat kita semua. Mereka juga saudara kita semua,” pesannya.

Bupati Najmul lantas mengungkapkan, saat ini jumlah pasien positif Covid-19 di KLU sejumlah 17 orang. Satu diantaranya sudah sembuh serta sudah diantarkan pulang ke pangkuan keluarganya. Sementara 16 orang lainya sedang dalam masa pemulihan di Unit Layanan Karantina. Berkat kedisiplinan serta penangan yang baik dari tenaga medis, sekarang keadaan mereka semakin membaik.

Jumat (8/05), Satuan Gugus Tugas (Satgas) Covid-19 KLU turun langsung ke perkampungan masyarakat maupun Puskesmas se-Kecamatan Bayan.

Kebutuhan APD di Lombok Utara saat ini sudah mencukupi baik yang dibeli oleh Satgas, bantuan dari Pemprov NTB serta donasi dari berbagai pihak yang peduli, di mana APD tersebut sudah disalurkan ke seluruh Puskesmas.

Dalam pada itu, Kadis Kesehan dr. H. L. Bahrudin menerangkan kepada keluarga pasien positif maupun reaktif Covid-19, bahwa virus Corona adalah virus baru dan menyerang organ pernapasan manusia. Bukan hanya masyarakat KLU saja yang terinfeksi tetapi hampir semua orang di seluruh dunia ikut terdampak.

“Sehingga dalam penanganannya kita tidak main-main. Salah satu upaya kita bersama untuk mencegahnya adalah dengan memutus rantai penyebarannya,” pungkasnya.

Lebih lanjut dokter Bah menuturkan, dari sejumlah orang yang dinyatakan positif terjangkit dan sebelumnya pernah kontak melakukan langsung dengan orang lain menyebabkan wabah global itu menyebar khususnya di Kecamatan Bayan seraya menceritakan bahwa di Bayan pertama warga yang dinyatakan positif itu ada 5 orang. Pihaknya kemudian mengambil langkah cepat dengan melakukan kontak tracking kepada 150 orang.

Oleh karena itu, tambahnya, salah satu upaya dalam menangani pandemi bagi warga yang dinyatakan hasil rapid tes-nya reaktif, pihaknya sesegera mungkin mengkarantina di Unit Layanan Karantina Covid-19 KLU.

Ditegaskan, ada beberapa kriteria orang yang punya risiko tinggi terkena virus corona di antaranya lanjut usia, memiliki penyakit bawaan dan anak-anak.

“Semoga kita semua patuh pada anjuran yang disampaikan pemerintah untuk memutuskan rantai penularan,” harapnya.

Rangkaian kegiatan ditutup dengan penyerahan sembako secara simbolis kepada masing-masing keluarga pasien sebanyak sebelas paket.

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Must Read

Tangkal Hoaks saat Debat Pilwalkot Mataram, AMSI NTB Gelar Cek Fakta Pilkada

Mataram - Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) Wilayah NTB menggelar cek fakta debat kandidat Pemilihan Walikota Mataram 2020. Hal ini dilakukan guna...

Puluhan Rumah Warga di Lombok Timur Disapu Angin Puting Beliung

Lombok Timur, bukadikit.co- Puluhan rumah warga di wilayah Desa Batu Nampar Selatan, Kecamatan Jerowaru mengalami kerusakan akibat disapu angin puting beliung yang...

KPUD Lombok Utara Dinobatkan sebagai KPU Terbaik ke-2 Tingkat Nasional dalam JDIH

Lombok Utara, bukadikit.co- Komisi Pemilihan Umum Daerah Kabupaten Lombok Utara (KPUD KLU) meraih penghargaan sebagai KPU terbaik ke-dua tingkat nasional dalam pengelolaaan...

Pemprov NTB Upayakan Masalah Air, Listrik dan Blank Spot Tuntas Tahun 2021

Mataram, bukadikit.co - Pemerintah Provinsi NTB sedang mengupayakan ketersediaan listrik, keseimbangan air dan terpenuhinya jaringan internet di seluruh wilayah NTB dapat dituntaskan...

Komplotan Pejambret dan Pencuri Rokok di Lombok Timur Diringkus Polisi

Lombok Timur, bukadikit.co- Tiga kawanan pelaku penjambretan dan pencurian rokok sebanyak 12 (dua belas) slop yang terjadi di wilayah Polsek Keruak berhasil...