Home Lifestyle Anda Ketipu Belanja Online? Jangan Langsung Stres, Simak Cara Berikut untuk Mengatasinya

Anda Ketipu Belanja Online? Jangan Langsung Stres, Simak Cara Berikut untuk Mengatasinya

Mataram, bukadikit.co- Di era yang serba digital seperti sekarang ini, trend berbelanja online memang sudah menjadi gaya hidup masyarakat. Segala kebutuhan diperjualbelikan melalui internet. Namun, siapa sangka, penipuan berbelanja online pun kerap kali terjadi.

Biasanya, toko online atau online shop (Olshop) akan meminta kepada para pembeli untuk mentransfer uang terlebih dahulu sebelum mengirimkan barang yang dipesan. Setelah bukti pembayaran diberikan, olshop yang berniat menipu akan langsung memblok kontak pembeli atau sengaja menghilang agar tidak terlacak.

Seperti kasus yang dialami oleh Fuji yang mengaku pernah kena tipu berbelanja online di salah satu online shop.

“Saya ketipu 300ribu, membeli mukena, setelah uang saya transfer, saya kirimkan bukti nya, setelah beberapa hari coba dihubungi malah whatsapp saya diblok” akunya (31/10).

Kasus seperti itu mungkin sudah banyak dialami oleh orang-orang di sekitar kita dengan jumlah kerugian yang lebih besar, dan tidak menutup kemungkinan hal itu tidak akan terjadi pada diri kita juga. Jadi harus lebih waspada ya guys.

Nah, jika kamu pernah mengalami atau sedang mengalami kasus penipuan berbelanja online, jangan langsung setres dan putus asa. Karena, bukadikit.co akan memberikan beberapa langkah yang bisa kamu lakukan agar uangmu bisa kembali dan pelaku penipuan jadi jera seperti yang dilansir dari laman facebook telefashion.

  1. Datang ke Bank yang sesuai dengan bank kamu. Karena ini akan memudahkan proses pelacakan.
  2. Serahkan bukti transfer (struk atau sms m-banking) ke customer service (cs) bank.
  3. Ceritakan kronologis secara runtut.
  4. Pihak bank akan menghubungi pelaku penipuan dengan melacak nomer rekening.
  5. Pihak bank akan memblok atau membekukan nomor rekening pelaku penipuan.
  6. Pihak bank akan menghubungi pekau penipuan dan memberi kamu waktu untum berbicara perihal penyelesaian masalah.
  7. Jika penipu tidak mau untuk mengembalikan uangnya, pihak bank akan bekerjasama dengan polisi.
  8. Penipu akan masuk daftar DPO.
  9. Penipu akan ditangkap dan akan mengembalikan uang kamu secara utuh.

Perlu kamu ingat, bukti transfer tidak boleh kamu hilangkan. Karena ini menjadi syarat ke bank untuk bisa melakukan pengaduan. Jika memang sudah terlanjut hilang, maka gunakanlah history pengiriman.

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Must Read

Tangkal Hoaks saat Debat Pilwalkot Mataram, AMSI NTB Gelar Cek Fakta Pilkada

Mataram - Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) Wilayah NTB menggelar cek fakta debat kandidat Pemilihan Walikota Mataram 2020. Hal ini dilakukan guna...

Puluhan Rumah Warga di Lombok Timur Disapu Angin Puting Beliung

Lombok Timur, bukadikit.co- Puluhan rumah warga di wilayah Desa Batu Nampar Selatan, Kecamatan Jerowaru mengalami kerusakan akibat disapu angin puting beliung yang...

KPUD Lombok Utara Dinobatkan sebagai KPU Terbaik ke-2 Tingkat Nasional dalam JDIH

Lombok Utara, bukadikit.co- Komisi Pemilihan Umum Daerah Kabupaten Lombok Utara (KPUD KLU) meraih penghargaan sebagai KPU terbaik ke-dua tingkat nasional dalam pengelolaaan...

Pemprov NTB Upayakan Masalah Air, Listrik dan Blank Spot Tuntas Tahun 2021

Mataram, bukadikit.co - Pemerintah Provinsi NTB sedang mengupayakan ketersediaan listrik, keseimbangan air dan terpenuhinya jaringan internet di seluruh wilayah NTB dapat dituntaskan...

Komplotan Pejambret dan Pencuri Rokok di Lombok Timur Diringkus Polisi

Lombok Timur, bukadikit.co- Tiga kawanan pelaku penjambretan dan pencurian rokok sebanyak 12 (dua belas) slop yang terjadi di wilayah Polsek Keruak berhasil...